Jangan Mengasihani Saya

“Kasian amat sih lo, udah di rumah doang ngurus anak. Malem masih kerja lagi.”

Hmm, bagaimana harusnya saya bereaksi dengan kalimat ini, ya?
Sebenarnya sih, saya merasa diperhatikan. Hey, ada orang yang mikirin gue, lho. Tapi kata-kata awalnya itu yang bikin nggak nyaman.
Kasian.
Memangnya kenapa saya harus dikasihani?
Saya yakin, Allah pasti memberi kita jalan hidup sesuai dengan diri kita. Di sini, saya hanya ingin menjelaskan kalau saya merasa bahagiaaa sekali saat bisa bermain dan bersama anak-anak. Meski setelahnya rumah jadi kayak kapal pecah.
Ya, saya masih lebih senang melihat rumah seperti kapal pecah saat anak-anak kelewat aktif. Ketimbang saya harus teriak-teriak kayak pengawas demi memastikan rumah tetap rapi.
Rasa bahagia yang saya rasakan dari hal sesederhana itu, tentu gak bisa dipahami oleh beberapa orang yang selalu menghabiskan hari dengan berkumpul bersama teman-teman di kafe, dan shopping kesana-kemari.
Sesuatu yang menurut saya membahagiakan itu, mungkin akan dipandang sebagai hal yang gak banget oleh beberapa orang.

“Yakin lo seneng? Paling kalo punya duit juga sebenarnya lo pengin punya baby sitter.”
Hahaha…
Nggak! Selama masih diberi kesehatan dan kekuatan, saya ingin mengurus anak-anak saya.
Lalu, memasak juga dipandang sebagai hal yang patut mendatangkan rasa kasihan?
Please, deh. Yang berpikir kayak gitu, mungkin belum pernah merasakan lelahnya masak hilang saat melihat anak-anak lahap.
Yup, memasak memang melelahkan. Saya gak akan mengingkari hal itu. Tapi saya memang suka memasak. Jadi saya melakukannya karena memang suka. Bukan karena demi predikat ibu rumah tangga yang baik.
Ada kalanya memang saya nggak masak. Biasanya saat sedang sakit. Terus ya udah sih, paling beli mateng aja. Tapi karena udah terbiasa memasak, biasanya saya tetap memasak nasi.
Seperti yang saya bilang, saya melakukannya karena suka. Jadi saat sakit, saya gak mau menyiksa diri.

Nah, yang terakhir nih, masalah kerja.
Ehem… ehem.
Perlu saya jelaskan di sini, bahwa saya tidak bekerja. Seperti halnya memasak, saya menulis karena memang saya suka.
Saya menulis bukan karena harus membantu suami. Duuuh, kasihan amat suami saya. Kerja udah sampai lembur, tapi dikira nggak mencukupi. Alhamdulillah, suami sudah mencukupi kebutuhan kami.

“Terus, hasil menulis buat apa, dong?”
Ish, kepo, deh.
Jadi begini, penghasilan dari menulis sebagian besar kembali lagi untuk modal menulis. Yaitu buat membeli buku-buku, juga ikutan berbagai workshop buat update knowledge, buat membeli barang-barang yang saya suka, buat membantu beberapa kebutuhan orang tua, juga buat membelikan mainan-mainan untuk anak-anak saya.
Nah, gak ada daftar buat beli beras, kan?
Jadi, setelah uraian puanjaaang di atas. Saya cuma mau bilang, jangan terlalu cepat mengasihani orang. Sesuatu yang kamu gak suka, bisa jadi adalah sesuatu yang membahagiakan buat orang lain.
Jangan suka mengasihani orang, karena mungkin tanpa kamu sadari, orang lain pun sedang mengasihani kamu.

image

26 responses to “Jangan Mengasihani Saya

  1. Wih.. kalimat penutupnya keren mak… πŸ™‚

  2. setujuuu…kita melakukan passion kita kok dikasihani….ajaib juga yaa πŸ™‚ go go bumiil…

    • Iya, Mbak Dedew.
      Tapi kebayang aja kalo orangnya gampang terpengaruh, terus tiba-tiba merasa, “Jadi hidupku patut dikasihani, ya?”
      Duh, hancur deh semuanya. Padahal, kebahagiaan itu kan, kita sendiri yang merasakan. πŸ™‚

  3. iyaa byk bg tuh org yg sok kasihan sm kitq. ga tau dia di belakangnya ada jg org yang mengasihaninya. pdhl mah enjoy ya mak dg apa yg dijalaninya.

  4. Setuju banget, Mak Anisa:)

  5. bahagia itu kita yang ciptain, bukan mereka, jadi enjoy aja selama gak merugikan mereka πŸ™‚

  6. Ish, mau juga di rumah, sambil ngetik cantik tanpa harus keluar rumah. Doakan ya bumil, moga bisa segera resign. Katanya makin banyak yg doa makin mudah terwujud. Aamiin πŸ™‚

  7. Hehe… hampir semua work at home mom mengalami komentar serupa mbak… πŸ™‚

  8. kalo orang lain yg mengatakan itu sih saya tidak pernah ambil pusing mak, tapi kadang ortu yg masiiihh saja merasa kalo kita itu kurang bahagialah, butuh perlindunganlah, butuh bantuanlah… sepertinya kurang memahami kalau kita sebenarnya cukup enjoy, bahagia dan bersyukur πŸ™‚ maaf jd curcol πŸ™‚

    • Kalau orang tua saya cukup paham, Mbak. Apalagi melihat anak-anak saya yang memang aktif banget.
      Mungkin dikasih pengertian aja, Mbak. πŸ™‚

  9. Betul… Jangan pikirKan Kata orang. Sukses selalu

  10. Ihhhhh, bener bgt mbaa…. kdg2 org itu suka sok tau ya ttg kita… aku jg paling sebel ama org bgitu… Org2 di sekitarku nih suka pd heran knpa aku keukeuh ga mw nambah anak… pd bilangnya, ‘kasian amat anakmu ga ada temennya ntr.. kesepian loh dia’. Ada juga yg ngomong, ‘kan enak bnyk anak ntr pas tua banyak yg ngurusin’, ato komen, ‘kalo anakmu yg 1 ini meninggal, kamu g ada lagi gantinya loh’. HIHHHHH, Mau marah ga sih dgrnya -___-.. Helooowwww, anakku kan ga disekap di rumah yg bikin dia ga bisa bertemen ama org lain, dan kalo aku mw ada yg ngurus pas tua, aku toh mampu sewa perawat jompo. Masalah anak meninggal??? Dia ngerasa Tuhan apa ya??

    makanya aku ga mau asal bilang ke orang2 ttg apa yg mrk suka ato ga… kalo memang suka ngerawat anaknya sndiri tnpa babysitter, dan dia bahagia, knpa kita hrs usil kan..

    • Yup, intinya sih itu, Mbak. Gak usah usil, karena setiap orang menjalani hidup dengan pertimbangannya masing-masing. πŸ™‚

  11. udah ah, jangan mengasihani saya. tar saya buatin tulisan tentang kamu lho. hehe…

  12. Di mana2 cerita ky gini adaa aja ya hehehee! Kalo aq tipe ora urus Mak :D, males nanggepin orang yg sok tau padahal ga tau xoxoxoxo! Daripada capek makan hati mendiang makan mie ayam xixixi πŸ˜€

  13. komentar2 teman or tetangga yang kadang bikin sensi ya…saya pun pernah mengalami mba πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s